Saturday, September 26, 2009

Bawa daku pergi


Pantai berpasir putih, langit biru, awan putih, angin sepoi-sepoi yang segar dan bikin pengen leyeh-leyeh, serta air laut yang amat bening..
Pasti banyak yang ga nyangka pemandangan kayak di atas masih bisa kita nikmatin di tempat yang masih termasuk wilayah Jakarta.
Ya, Pulau Tidung. Sebuah pulau di daerah Kepulauan Seribu yang masih belum banyak dikenal orang, tapi punya segudang keindahan yang belum terkuak.



Pulau Tidung termasuk ke wilayah Kepulauan Seribu dan pulau ini terdiri dari dua bagian, yaitu Pulau Tidung Besar dan Pulau Tidung Kecil. Di Pulau Tidung kita bisa bersepeda dari Pulau Tidung Besar ke Pulau Tidung Kecil dan udah ada trek untuk naik sepedanya gitu. Bersepeda dari pulau ke pulau, menarik bukan?

Sepedanya itu kita pake punya penduduk sekitar, tapi gue juga kurang ngerti itu kita kayak nyewa sepedanya atau gimana. Nah, kalo gue ga salah, ini jembatan penghubung dari Pulau Tidung Kecil ke Pulau Tidung Besar dan sebaliknya.



Jembatannya agak miring gitu. Kayaknya lumayan memacu adrenalin nih (haha lebay lo jen). Airnya juga super jernih gitu, waaaaa bagus banget!






Ini suasana sunrise di Pulau Tidung.


Sedangkan yang ini suasana sunset di Pulau Tidung. Ah, romantis banget kalo sore-sore gitu bareng sama pacar, dunia serasa milik berdua gitu (mupeng). Gue jadi pengen foto pre-wedding di sana deh, ahaha so sweet gituuu :D

Aih, semoga suatu saat gue bisa pergi ke Pulau Tidung. Mungkin bisa jadi tujuan liburan berikutnya, entah sama keluarga ato mungkin sama Monkey Family lagi, ehehe. Oh iya, buat semuanya yang pengen berkunjung ke Pulau Tidung, bisa berangkat ke Pelabuhan Muara Angke dulu. Terus berdasarkan info yang gue baca di sini dan di sini, dari Pelabuhan Muara Angke menuju ke Pulau Tidung kurang lebih perlu biaya sekitar Rp 33.000,00. Ada yang tertarik? :)

(Photos source: click here)

Wednesday, September 23, 2009

Wondering

McD Cikini, sekitar pukul 19:00, bersama Team Bandung / Monkey Family..



Dimba: "Iya, bokap gue bilang, dia paling seneng kalo ada orang yang bisa jawab pertanyaan "Kamu bakal jadi apa 5-10 tahun ke depan?". Dan bokap gue akan lebih seneng kalo dia jawabnya "Saya akan menjadi ____ dalam 5-10 tahun ke depan" dibanding "Saya akan berusaha menjadi ____ dalam 5-10 tahun ke depan" karena jawaban yang pertama kedengeran lebih optimis dibanding yang kedua.."




Well, gue jadi mikir gue bakal jawab apa kalo ditanya kayak gitu.
Dan bagi gue, itu pertanyaan paling susah untuk gue jawab. Oh crap..
Photo source: click

Saturday, September 19, 2009

Balon gas, oh, balon gas...

What: Inauguration of FHUI 2009.
Who: Seluruh warga FHUI.
When: 15 September 2009.
Where: Auditorium Djokosoetono, FHUI.
Why: Sebagai penutup dari rangkaian PSAF dan BPMB, di mana para MaBa FHUI 2009 bakal diterima jadi mahasiswa FHUI. Yah, kira-kira begitulah.

Hmm, oke jadi itu sekilas dari acara Inaugurasi kemarin. Acara inaugurasi ini bisa dibilang semacem persembahan dari kita para maba buat Abang dan Mbak senior, dan setelah acara inaugurasi ini, kita dianggep udah "resmi" jadi mahasiswa FHUI. Tapi yang mau gue bahas sekarang bukan tentang inaugurasinya, melainkan tentang perjuangan gue dan 2 orang teman gue pra-inaugurasi, ehehe

Jadi, gue dan beberapa orang temen gue ikut berpartisipasi di inaugurasi kemarin jadi Sie. Keamanan dan Perlengkapan (merangkap gitu haha). Kita ditugasin untuk nyiapin confetti buat di acara penutup inaugurasi. Nah, biasanya yang kalo confetti ato party popper gitu kan dijual, tapi kata PJ kita, Josu, sebaiknya kita bikin aja buat menekan dana supaya lebih murah dibandingkan kalo beli



Nah, tapi yang gue bingung, kalo bikin confetti sendiri gimana caranya biar yang "CTAAAARRR!" terus kelempar gitu kayak confetti kalo yang kita beli jadi? Hmmm, akhirnya sempet terpikirkan ide buat ditaro di balon terus balonnya dipecahin gitu. Akhirnya dengan ide kayak gitu, akhirnya gue, Eta, dan Atha memutuskan buat bikin sendiri confettinya. Hari Minggu siang kita bertiga ke Gramedia buat beli kertas krep warna merah dan kuning, terus kita mulai motong-motongin beberapa lembar kertas krep jadi potongan kecil-kecil kayak confetti gitu

Nah, setelah dipikir-pikir, rencana awal kita untuk ditaro di dalem balon dan dipecahin agak susah buat dilakuin. Jadi hari Senin malem, kira-kira jam 10an, akhirnya gue, Eta, Atha sama Monic berniat nyari confetti yang jadi (karena udah hopeless sama rencana awal) ke Ace Hardware terdekat. Ternyata oh ternyata, party popper di Ace Hardware stoknya lagi kosong. Grawrrr! Kita makin bingung gimana caranya nyiasatin confettinya biar tetep ciamik. Dan akhirnya, kita mutusin buat pake rencana awal, dengan make balon yang diisi kertas krep. Yang bikin nyesek adalah harga balon di Ace Hardware super mahal dibanding balon di Stasiun UI (yaiyalah jeeen). Buat 150 balon hampir ngabisin 200ribu gitu, bujet dah mahal abich gilaaakk -_______-



Setelah beli balon, kita berempat nyari tukang balon gas biar balonnya itu bisa melayang. Maksudnya, kalo balonnya diisi pake angin biasa kan pasti ga bisa melayang gituuu, jadi kita berjibaku nyari tukang balon gas. Bahkan kita sampe minta tolong Baha, Aga, Ian, sama Azhe yang lagi main pingpong di Cornel buat nyariin tukang balon gas ke pasar malem yang ada di Tanjung Barat. Tapi ternyata, tukang balon gas yang dicari gaada di pasar malem itu. Kata bapak yang ada di sana, besok pagi dikabarin lagi si tukang balonnya itu ada ato ngga.

Keesokan paginya, kabar yang ditunggu tak kunjung dateng. Dengan bertekad nyari tukang balon, gue, Eta, dan Atha bolos kelas PHI. Demi confetti, demi tukang balon, demi inaugurasi. Terus kita minta cowo-cowo itu lagi buat nyari tukang balon di sekitar Margonda. Dan hasilnya? Nihil.

Tapi kita bertiga tetep ga mau menyerah begitu aja! Confetti harus tetep ada dong dong kedondonggg :B
Es Pocong - ITC Depok - Ramayana Depok - Terminal bus Depok - balik lagi ke Es Pocong - Pasar Depok Pal - Perumahan Bukit Cengkeh II.
Begitulah perjalanan gue Eta Atha yang (untungnya) membuahkan hasil! Kita nemuin tukang balon gas di Perumahan Bukit Cengkeh II itu! Hooomaaiigaaaatttt! Bener-bener yaaaa itu dari pagi sampe jam 2an kita nyariin tukang balon, di tengah teriknya matahari, naik angkot, turun angkot, sampe naik ojek pun kita jabanin. Demi apa? Demi tukang balooonn. Dan untuk memompa balon-balon itu, tentu diperlukan biaya lagi yaituuuuu 120 ribuuu! Behhh, gilak banget dah, beli confetti jadi sama bikin malah jadi mahalan bikin sendiri (maaf ya anak Sie. Danus, kita ngabisin duit banyak banget ehehe)

Begitu ngeliat balon-balon itu selesai diisi pake gas, rasanya yang legaaaaaa gitu akhirnya bisa dipompa juga tuh balon-balon merah dan kuning! Terus akhirnya minta tolong anak-anak yang di FH buat ngejemput kita plus balon dan muncullah.... (drum roll) Archie! Untungnya dia lagi bawa mobil hari itu dan bersedia buat ngejemput kita. Ihiiiyyyy thanks banget yay! Kalo gaada si Archie, gatau deh itu balon-balon nasibnya gimana hahaha

Terus yaaa, begitulah. Balon-balon itu dibawa ke FH pake mobilnya Archie dan begitu sampe udah rada-rada kempes gitu. Errr, agak ngeselin sih pas ngeliat banyak yang kempes, secara nyari tuh tukang balon super susah yeeee. Entah karena bahan balonnya yang kurang bagus, ato pengaruh gasnya, ato mungkin cuaca yang lagi kurang bersahabat dengan balon (?) Dan rencana awal yang mau diletusin gitu akhirnya terpaksa digagalkan, karena si Eta mikirnya pake air soft gun dan ternyata kata anak-anak rada bahaya gitu haha jadi akhirnya batal pake air soft gun deh hehe daripada membahayakan kehidupan umat manusia (oke, jen lebay)

Begitulah cerita singkat tentang perjuangan menjelang inaugurasi, haha. Maaf ya kalo kemaren balon-balonnya kurang berperan pas closingnya ehehe. Maaf juga karena kita menguras kas anak Sie. Danus hehehe :B
Lesson learned: Mendingan beli confetti jadi dibanding bikin sendiri, ahiak.