Tuesday, October 19, 2010

10.10.10

Ini dia event yang ditunggu banyak orang sampe pas hari-H bikin intensitas macetnya Bandung si Kota Kembang makin menjadi daripada biasanya. Mari kita sambut.... (teroret jengjengjesss traktaktakdussss)
PASAR SENI ITB 2010!
"Pasar adalah Seni adalah ITB adalah Pasar Seni ITB"






Yak, itu dia beberapa stand produk di Pasar Seni kemarin. Barangnya lucu-lucu deh, sayang bawa uangnya terbatas dan nggak ada nyokap, ehehe


Sebenernya gue bertanya-tanya, segitiga apakah itu? Segitiga bermuda kah? Atau segitiga cinta kah? (cinta segitiga kalik Jen) Namun tampaknya itu adalah segitiga yang menjual merchandise Pasar Seni 2010 (ini sotoy-sotoyan gue sih sebenernya)


Iyaaa, jadi temennya Japrianka ada yang bawa kamera polaroid gitu. Lutju yaaa. Tapi akibat teman saya si Prijanka menjatuhkan foto polaroidnya, jadi kotor gitu deh. Untung aja bisa dibersihin #tamparjapri (HAHA canda jap)








Menurut gue ini niat banget loh. Sumpah. Dan pas liat foto ini gue bertanya "Kenapa banyak yang bentuknya segitiga ya?" Mungkinkah ini pertanda... kalau suami gue nantinya adalah Darius Sinathrya?



Dan hari itu, saya intim sekali bersama Japri berduaan gitcuw keliling-keliling ITB sambil naik sepeda ontel (tapi boong). Kita berkeliling dari satu tempat ke tempat lain, berbagi senang, suka, duka, panas terik, hingga berbagi peluh bersama #naonsih




"Mau ke neraka aja kok ngantri?"
Woohoo kayak gini nih antrian ke tiap wahana. Sayangnya lebih gede rasa malesnya daripada rasa penasaran akan isi wahananya, alhasil gue dan Japri menyerah buat masuk ke semua wahana. Padahal pengen juga sih ngeliat kayak apa dalemnya.


Kapan lagi ITB macet kayak begini? Berasa di jalanan ibukota dah.




Foto yang sebelah kanan diambil dari atas rumah pohon gitu. Seru gitu sensasi ada di atas pohon dan ngeliat muka tercengang orang-orang yang ngeliat ada dua orang gadis manis di atas pohon (kok serem ya kedengerannya?)

Buat konsep dan dekorasi Pasar Seni kemarin gue acungi banyak jempol deh. Debes banget! Super niat!
Cuma mungkin panitia kurang mengantisipasi kalo animo masyarakat bakalan seheboh itu. Mungkin karena diadainnya cuma sehari, jadinya semua numplek di hari itu. Di kompleks ITB-nya sendiri menurut gue jadinya keramean banget. Jadinya kurang enaks gimans gits. Pengen mampir ke stand-stand, tapi di depan kiri kanan belakang serong kiri serong kanan dan di segala sudut yang gue liat hanyalah orang, barangnya cuma keliatan seupil (le-bye). Dan ternyata oh ternyata, pawang ujannya sangat ampuh men! Kolornya kebanyakan kali ya yg dilempar. Ciamik tenan lah hari itu panasnya! Dahsyat bow! \m/
Buat usulan aja, mungkin buat tahun-tahun berikutnya, boleh lah ditarik biaya retribusi buat yang mau masuk. Agak-agak disuruh bayar 5000 ato 10000 gue rela kok kalo isinya woke kayak kemaren hehe
Ditunggu ya gebrakan di Pasar Seni 2014! (y)
Post a Comment