Thursday, February 3, 2011

Past // Present

Dulu: Ini website yang paling ngehip selama saya masih jadi remaja labil. Ini udah account ketiga yang saya punya, jadi mungkin ngga selabil account pertama dan kedua. Ihiy.

Sekarang: Ini dia website yang ngehip untuk (hampir) semua kalangan, mulai dari remaja labil jaman sekarang, yang udah ngga labil, sampai angkatan bokap nyokap saya.

Dulu: Ada seorang Opa-opa yang punya warung selalu lewat depan rumah saya hampir di jam yang sama setiap harinya. Saya bahkan masih inget mukanya kayak gimana.
Sekarang: Opa-opa yang sama udah ngga pernah terlihat lagi. Warungnya pun udah berubah jadi tempat jual mie ayam.

Dulu: Saya masih bocah ingusan yang pake setelan putih-merah dan tas punggung.
Sekarang: Saya seorang mahasiswi yang bisa pake setelan sesuka hati saya.

Dulu: FTV itu salah satu acara yang bergengsi di salah satu stasiun TV swasta.
Sekarang: FTV itu sangat cheesy. Tapi semakin cheesy emang semakin adiktif.

Dulu: Masa kejayaan penyanyi cilik macemnya Trio Kwek-kwek, Maisy, Cindy Cenora.
Sekarang: Masa kejayaan... lagu menye-menye? Kasian juga ya anak kecil jaman sekarang ngga punya penyanyi cilik buat diidolain.

Dulu: Bocah sepantaran saya pada ngemut permen dan minum teh botol.
Sekarang: Remaja sepantaran saya pada ngisep rokok dan minum alkohol.

Dulu: Saya ngga bakal pernah bisa bolos atau cabut dari sekolah.
Sekarang: Sangat mudah untuk bisa bolos atau cabut dari kelas semasa kuliah.

Dulu: Dengerin musik paling hip di Winamp, Windows Media Player jebot, walkman.
Sekarang: Dengerin musik paling hip di iTunes, iPod, MP3 player canggih.

Dulu: Bioskop yang paling oke macemnya Mulia Agung Theater, Rivoli, Viva, dll.
Sekarang: Bioskop-bioskop di atas udah tergantikan sama 21, XXI, Blitz Megaplex.

Dulu: Waktu SD, indikator gaulnya adalah punya tamagochi atau ngga.
Sekarang: Indikator gaulnya adalah punya fixie atau ngga (eh iya ngga sih? hehe)

Dulu: Jenis handphone ada Nokia, Sony Ericsson, Samsung, O2, dll.
Sekarang: Jenis handphone kira-kira cuma ada 2, BlackBerry dan bukan BlackBerry.

Dulu: Ngirim pesen kudu lewat pager, dan mesti hubungin operator dulu gitu.
Sekarang: New message, Add recipient, Send. Yang lebih cangcing: BlackBerry Messenger.

Dulu: Handphone saya the mighty (lebay sih) Nokia 6260 dengan nomor M3.
Sekarang: Handphone saya the loveliest Sony Ericsson K810i (masih) dengan nomor M3 (yang sama).

Dulu: Lumayan sering bertandang ke pensi-pensi SMA terkini. Kiblat saya mengarah ke The Upstairs, The S.I.G.I.T, The Adams, dll. Hidup Modern Darling lah! \m/
Sekarang: Udah ngga pernah dateng ke pensi-pensi sejenis. Akhirnya menjadi anak pensi lagi dengan dateng ke Daha Cup dan pensi Dwi Warna. Rasanya... muda kembali.

Dulu: saiia pernah ngetiq macemh beginiyh lowh ,, perchaya gax ?? muuph yuph klw aquwh agak2x .. gythuu dechh .. HHA .. qhamu msii maw tmenaand sma akuwh khand ?? x)
Sekarang: Saya cukup mengetik begini aja. Ngga pake embel-embel aneh. Capek juga ya ternyata ngetik macem begitu. Maaf dulu saya (sempet) khilaf.

Dulu: Super totalitas perjuangan dalam membuat foto terlihat lebih ciamik. See?

Sekarang: Sudah menerima hasil foto apa adanya, ngga perlu editan terlalu maksimal.

Dulu: Saya cukup positif dalam menghadapi atau menanggapi sesuatu.
Sekarang: Saya (seringnya) negatif duluan terhadap sesuatu. Mungkin karena saya udah tau beberapa tentang berbagai hal. Jadi suka agak skeptis duluan.

Dulu: Sudah terjadi, tidak akan bisa diulang, hanya bisa dikenang atau disesali.
Sekarang: Sedang terjadi, belum tentu akan terulang lagi, mungkin akan dikenang atau disesali. Jadi, lakukan yang terbaik sekarang ini. Yah, selagi bisa.
Post a Comment